Giliran Selandia Baru Bongkar Aksi Hacker China



Biro Keamanan Komunikasi Pemerintah (GCSB) Selandia Baru mengaitkan aktivitas peretasan itu dengan kelompok Advanced Persistent Threat 40, yang menurut GCSB terkait dengan Kementerian Keamanan Negara China.

“Penggunaan operasi spionase melalui dunia maya untuk mengganggu lembaga dan proses demokrasi di mana pun tidak dapat diterima,” kata Menteri yang bertanggung jawab untuk GCSB Judith Collins dalam sebuah pernyataan seperti diberitakan VOA.



Kedutaan Besar China di Wellington menolak tuduhan Selandia Baru dan menyebutnya “tidak berdasar dan tidak bertanggung jawab.”

“Kami tidak pernah, dan di masa depan, tidak akan pernah mencampuri urusan dalam negeri negara lain, termasuk Selandia Baru,” kata Kedutaan China dalam sebuah pernyataan.

Pihak berwenang Amerika dan Inggris mengumumkan tuntutan pidana dan sanksi terhadap tujuh peretas yang diyakini tinggal di China dan terkait dengan pemerintah China.

Operasi tersebut dilakukan oleh kelompok peretas yang disebut Advanced Persistent Threat 31, atau APT31, sebuah operasi ekstensif yang didukung negara Tiongkok yang menargetkan pejabat AS, jurnalis, perusahaan, aktivis pro-demokrasi, dan pengawas pemilu Inggris.

Kampanye tersebut, yang dimulai pada tahun 2010, berupaya untuk memata-matai dan mengintimidasi tokoh politik tingkat tinggi dan kritikus pemerintah Tiongkok. Hal ini juga dimaksudkan untuk mengumpulkan rahasia dagang dari perusahaan-perusahaan Amerika.

“Amerika Serikat fokus untuk menghentikan tindakan berbahaya dan tidak bertanggung jawab yang dilakukan pelaku siber, serta melindungi warga negara dan infrastruktur penting kita,” kata Brian Nelson, Wakil Menteri Keuangan untuk Urusan Terorisme dan Intelijen Keuangan, dalam sebuah pernyataan.

“Melalui pendekatan seluruh pemerintah dan berkoordinasi erat dengan mitra-mitra kami di Inggris, Departemen Keuangan akan terus memanfaatkan alat-alat kami untuk mengekspos jaringan-jaringan ini dan melindungi terhadap ancaman-ancaman ini.”

Baca Juga  Jabar Rawan Pelanggaran Pemilu, Begini Strategi Bawaslu Bandung Barat

Dalam sebuah pernyataan, Jaksa Agung AS Merrick Garland mengatakan bahwa  Departemen Kehakiman tidak akan mentolerir upaya pemerintah China untuk mengintimidasi warga Amerika yang melayani masyarakat, membungkam para pembangkang yang dilindungi undang-undang Amerika, atau mencuri dari bisnis Amerika.

Dia menambahkan bahwa “kasus ini berfungsi sebagai pengingat akan tujuan yang ingin dicapai oleh pemerintah Tiongkok dan mengintimidasi para pengkritiknya.”

Pemerintah Inggris mengeluarkan pengumuman terkait, menjatuhkan sanksi pada dua peretas atas pelanggaran yang mungkin memberi mereka akses terhadap informasi tentang puluhan juta pemilih di Inggris, meskipun beberapa informasi sudah berada dalam domain publik.

Kementerian Luar Negeri mengatakan pada hari Senin bahwa peretasan daftar pemilu “tidak berdampak pada proses pemilu, tidak mempengaruhi hak atau akses individu terhadap proses demokrasi, juga tidak mempengaruhi pendaftaran pemilu.”

Pejabat keamanan siber Inggris juga mengatakan bahwa peretas APT31 terlibat dalam “aktivitas pengintaian” yang menargetkan anggota parlemen Inggris yang mengkritik Beijing pada tahun 2021. Salah satu anggota parlemen tersebut adalah Iain Duncan Smith.

“Secara pribadi, saya punya seorang pejuang serigala yang menyamar sebagai saya selama beberapa waktu menggunakan alamat email palsu, mengirim email ke berbagai politisi di seluruh dunia, mengatakan bahwa saya telah menarik kembali pandangan saya, dan pada dasarnya juga mengatakan bahwa saya pembohong. segala hal ini kepada berbagai orang,” kata Smith kepada VOA.

“Saya baru mengetahuinya karena saya mengenal beberapa dari mereka, dan mereka mengirimkan ini kembali kepada saya untuk mengatakan, ‘Mengapa Anda mengirimi saya email yang berisi penyangkalan dan pada dasarnya menyebut diri Anda pembohong?'” kata Smith lagi.

Meskipun tidak ada akun parlemen yang berhasil dibobol, jaksa mencatat bahwa peretas mengirimkan lebih dari 10.000 email yang menyamar sebagai jurnalis dan tokoh lainnya. Email-email ini berisi kode berbahaya yang akan memberi peretas akses ke lokasi, alamat IP, dan perangkat korban.

Baca Juga  Tiga Putri Maroko Diundang Makan Siang di Istana Elysée, Prancis

APT31 sebelumnya dituduh menargetkan kampanye presiden sebelum pemilu 2020, serta sistem informasi parlemen Finlandia.

Para pejabat AS secara konsisten mengambil tindakan hukum terhadap para peretas yang terkait dengan Tiongkok dan menyatakan kekhawatiran mengenai potensi campur tangan dalam politik kepresidenan Amerika. Meskipun penilaian intelijen pada tahun 2021 tidak menemukan bukti adanya campur tangan Tiongkok dalam pemilu tahun 2020, ketegangan mengenai ancaman keamanan siber masih terus terjadi.

Dakwaan baru-baru ini terhadap para peretas tidak mengubah kesimpulan penilaian tersebut dan tidak memberikan tuduhan bahwa pemerintah Tiongkok berusaha mempengaruhi AS melalui peretasan tersebut.

Namun hal ini menyoroti perlunya kewaspadaan yang berkelanjutan, terutama menjelang pemilu tahun 2024, menurut Asisten Jaksa Agung Matthew Olsen, pejabat tinggi keamanan nasional di Departemen Kehakiman.

Temukan berita-berita hangat terpercaya dari Kantor Berita Politik RMOL di Google News.
Untuk mengikuti silakan klik tanda bintang.



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *